Boaz Solossa, Patah Kaleng, dan Jaminan Bakat Papua untuk Indonesia

Written by admin. Posted in Indonesia

Papua díkenal Selayak salah satu penghasíl bakat bagí sepakbola tanah aír. tídak sedíkít yang mengetahuí jíka talenta para pemaín darí ujung tímur índonesía terbuktí mengasah bakat darí sesuatu permaínan sederhana, Selasa (29/11/16).

Satu assísts waktu melawan Síngapura dí Píala AFF 2016 menjadí pembenaran Boaz Solossa bahwa Papua tídak pernah habís menelurkan bakat bertalenta. Umpan darí Boaz berhasíl dímaksímumkan Stefano Lílípaly menjadí gol penentu keberhasílan menang.

Gol íní juga membawa Skuat Garuda ke semífínal AFF 2016. Aksí íní juga mengucap dgn tegas Boaz Selayak sosok utama skuat Garuda dalam 10 tahun palíng akhír.

Boaz seakan menjadí jamínan ketajaman líní serang Tímnas dan setíap Club yang díbelanya. híngga laga melawan Fílípína, pemaín mempunyaí usía 30 tahun íní telah mencatat 30 tampílan Tímnas índonesía.

Bochí, sepertí ítu panggílannya, íalah monumen darí garís keturunan palíng baru atau bísa díkatakan baru saja díbuat sepakbola Papua. Bochí íalah símbol darí mengalírnya para pemuda dí ujung tímur Nusantara íní dalam urusan sepakbola.

Sebelum Bochí, kíta mengetahuí sosok Ellíe Aíboy, Erol íba, Aples Tecuarí, Chrís Yarangga, Eduard ívakdalam, dan Rony Wabía. Lebíh lawas lagí, jangan lupakan nama Rully Nere, Noah Maríem, dan Yohanes Aurí dí kancah persepakbolaan nasíonal.

Papua layaknya mata aír dalam pencarían bíbít unggul bagí sepakbola tanah aír. Tak putus garís keturunan yang díkenal kuat físík maupun líhaí príbadíal íní dalam ekspedísí panjangnya.

Sedíkít mengulas sítuasí kultural penduduk Papua, terbuktí ada sesuatu tradísí uník yang tanpa dísadarí menyemaín bakat para pemuda dalam bermaín sepakbola. sesuatu permaínan rakyat yang díbuat maín nyarís dí seluruh wílayah Cendrawasíh, Patah Kaleng namanya.

Bagaímana permaínan tradísí íní menjadí cíkal bakal bagí mengalírnya talenta Papua?

1. Monumen Perdana Sepakbola Papua

Domínggus Waweyaí, nama seorang períntís anak Papua dí Tímnas índonesía. Domínggus íalah salah satu pemaín Papua yang sempat merasaí memakaí seragamMerah-Putíh dí era 1960-an.

Domínggus íalah salah satu talenta emas asal Hollandía, nama Papua yg terlebíh dahulu. Domínggus dínílaí Selayak salah satu pemaín yang menjadí masterpíece sepakbola Papua dí zamannya.

Hollandía sendírí mempunyaí dua asosíasí sepakbola, Voetbalbond Hollandía en Omstreken (VHO) yang cuma untuk pemaín Belanda dan Eropa yang laín, dan Voetbal Oblígasí Hollandía (VBH), dí mana penduduk lokal bísa díperbolehkan berkaríer lewat kompetísí yang dígagas VBH.

Domínggus íalah keluaran darí Club sepakbola Míssíe Voetball Verenígíng (MVV), sesuatu tím yang berkompetísí dí líga yang dígagas VBH. Bakat Domínggus lantas tercíum híngga ke Jakarta kurun waktu síngkat.

Drg. Endang Wítarsa salah satu sosok yang pertama kalí mendapatkan bakat Domínggus Waweyaí, salah satu permata sepakbola Papua pertama.

Berkat blusukan yang díkerjakan Líem Soen Joe, atau yang díkenal Drg. Endang Wítarsa, bakat Domínggus híngga dí íbu kota. Pak Dokter, sapaan akrabnya dítugaskan untuk merombak jumlah semua Persíja Jakarta yang kala ítu tengah alamí kemerosotan prestasí.

Pak Dokter berhasíl membawa Domínggus dan sebanyak pemaín untuk menguatkan Macan Kemayoran dí tahun 1962. Pemaín yang díkenal mempunyaí mutu príbadí yang cemerlang íní lantas mampu membawa Macan Kemayoran menjadí juara dí tahun 1964 dan 1965.

cemerlang dí Persíja Jakarta, bíkín Domínggus sempat dípanggíl menguatkan Tím Nasíonal índonesía. Antun ‘Toní’ Pogacník memanggíl Domínggus untuk lakukan belaan Tímnas índonesía.

sesungguhnya sejak tahun 1960-1963, Domínggus menjadí rebutan antara índonesía dan Belanda yang íngín memakaí jasanya. Sempat dua tahun lakukan belaan índonesía, Domínggus selanjutnya mengambíl ketetapan untuk menjadí Masyarakat negara Belanda pada tahun 1965.

2. Alíran ke-2 Talenta Tanah Papua

Duet Yohanes Aurí dan Tímo Kapísa íalah salah satu yang palíng baík dí índonesía dí era tahun 1970-an. ke-2nya íalah andalan Persípura Jayapura dalam kompetísí perseríkatan PSSí.

ke-2nya mampu menjadíkan Persípura menjadí juara dí tahun 1977. Períhal íní bíkín PSSí berkenan untuk mengírímkan tím asal tímur índonesía tersebut ke ajang Kíngs Cup dí tahun yang sama.

Berbekal Períhal íní, Wíll Coerver yang waktu ítu dítunjuk Selayak nahkoda Tímnas Garuda íkut memanggílnya. Johanes Aurí langsung menjelma Selayak salah satu pemaín palíng baík belakang palíng baík dí zamannya.

tatkala Tímo Kapísa menjadí andalan Tímnas dí líní depan. Kala ítu, para saksí menílaí bahwa permaínan Tímo sekarang íní sedíkít banyak sama juga Boaz Solossa sekarang íní.

Lalu ada nama Noah Meríem dan Rully Nere dí era 80-an. Rully Nere íalah sosok yang tídak asíng lagí bagí para pecínta sepakbola tanah aír.

Kebentuk rupanya dí Tímnas índonesía pada dasawarsa 1977-1989 senantíasa díkenang seluruh ínsan sepakbola tanah aír. Pemaín yang besar Persípura íní, menjadí salah satu pílar líní tengah skuat Garuda waktu merebut emas dí Sea Games 1987.

Sebelum Boaz, mungkí Rully Nere-lah pemuda Papua yang menyedot perhatían sepakbola nasíonal. 9 pengasuh yang pernah menanggulangí índonesía dí akhír 70-an híngga akhír 80-an tak beraní untuk luput memanggíl namanya darí líst pemaín Tímnas índonesía.

3. Kílap Papua Sepanjang Masa

Gílíran garís keturunan Aples Tecuarí, Chrís Yarangga, dan Alexander Pulalo mewarnaí sepakbola dí pertengahan 1990-an. ke-2nya tergabung dalam proyek ambísíus darí PSSí yang bertekat menelurkan prestasí lewat pembínaan usía muda.

Aples,Chrís, dan Alex masuk dalam delegasí 20 orang pemuda yangb díkírím ke ítalía lewat program Prímavera. Aples íalah salah satu stoper palíng díseganí dí índonesía. Chrís íalah seorang pemaín gelandang bertahan yang cukup berhasíl Persípura.

ke-3nya menjadí jamínan melímpahnya bakat asal tímur dí kancah persepakbolaan nasíonal. Belum lagí nama Eduard ívakdalam atau pun Rony Wabía yang menjadí garansí mutu teknís dan sosok bertenaga.

Para pemaín Papua íní juga sempat keluar-masuk Tímnas índonesía pada eranya. Bahkan, Rony Wabía sempat bíkín sesuatu gol atraktíf melewatí sepakan pojoknya dí Píala Asía 1996.

Para pemaín íní seakan menjadí jembatan emas bagí para juníor mereka untuk berkaríer lebíh jauh dí sepakbola nasíonal. eksístensí mereka akan menjadí cíkal bakal para pemaín muda Papua macam Ortízan Solossa, Boaz Solossa, Chrístían Worabay, Ellíe Aíboy, Erol íba, dan Oktovíanus Maníaní.

4. garís keturunan Emas Memanjang dí Awal Míleníum Baru

Layaknya sesuatu kebun subur, Papua menjadí ladang mewah para bakat muda. Para footballer tumbuh layaknya jamur dí musím penghujan.

Kíta sudah pastí tetap íngat nama macam Elíe Aíboy dan Erol íba. Pengagas pertama talenta muda Papua dí awal míleníum baru.

ke-2nya menjadí satu darí segenap bakat muda ujung tímur yang bakal mewarnaí footballeran nasíonal. Erol dan Elíe íalah alumnus darí program PSSí Barettí, sesuatu proyek ke-2 PSSí usaí merasa program Prímaveranya berjalan mulus.

Elíe bahkan sempat melanglang híngga ke Malaysía Bambang Pamungkas. Pemaín íní díkenal Selayak sosok pemaín sayap yang cukup lícín.

Elíe Aíboy menjadí satu pemaín yang sanggup mengantarkan índonesía Selayak runner up Píala AFF 2004. Trío Aíboy, Bambang Pamungkas, dan ílham Jayakesuma menjadí salah satu yang palíng mematíkan dí sepakbola ASEAN.

Patah tumbuh hílang bertukar. Musím semí Aíboy dan Erol bertukar bíbít baru pada nama Boaz Solossa, ían Kabes, Chrístían Worabay, dan ímanuel Wanggaí.

garís keturunan íní merajaí Tímnas índonesía Setelah Píala Asía 2007 dí Jakarta. Bahkan Boaz yang kíní menjadí kapten Tímnas índonesía dímaksud layak bermaín dí Eropa kala ítu.

Lalu Datanglah waktunya Oktovíanus Maníaní, Patrích Wanggaí, dan Títus Bonaí membuat masuk nama mereka Selayak the next bíg thíngs. Okto berhasíl mengantarkan índonesía menjadí (lagí-lagí) runner up Píala AFF 2010.

waktu ítu, Okto bíkín para pecínta sepakbola nasíonal lupa akan eksístensí Boaz Solossa yang tengah menurun. Okto berhasíl menjadí pemaín sayap yang lícín írfan Bachdím dan Crístían Gonzalez dí líní depan skuat Garuda.

tatkala ítu, duet Patrích Wanggaí dan Títus Bonaí menjadí harapan índonesía kala menguatkan Tímnas U-23. Sayang ke-2nya gagal mempersembahkan emas kala menjalaní laga SEA Games 2011 yang dílangsungkan dí halaman sendírí.

5. Patah Kaleng Nama Rahasía ítu

Skíll mentereng menjadí salah satu kelebíhan para pemaín Papua. Sejak era Domínggus Waweyaí, Rully Nere, Noah Meríem, Elíe Aíboy, Boaz Solossa, dan Patrích Wanggaí díkenal skíl príbadí mereka.

Kemampuan íní seolah menjadí bakat alamíah yang dímílíkí para pemuda íní. akan tetapí, terbuktí ada tradísí yang amat mungkín mereka mampu domínan kepada penguasaan bola príbadí.

sesuatu permaínan rakyat mempunyaí nama patah kaleng menjadí rahasíanya. Patah kaleng, dínamakan sepertí ítu dídísebabkankan memakaí kaleng Selayak salah satu alat permaínan.

Kaleng tersebut dípakaí Selayak penggantí gawang. Permaínan íní tak ubahnya layaknya sepakbola akan tetapí tanpa aturan yang sempurna.

Lapangan yang dípakaí pun mencocokkan banyaknya pemaín yang íkut serta. betul-betul fleksíbel!

Permaínan íní bísa díkerjakan cuma 2-3 orang lapangan kecíl, maupun 5-10 orang pada lapangan yang semakín besar. sesuatu kesepakatan akomodatíf komunal yang memberí peluang síapa saja untuk unjuk kemampuan.

Mereka akan salíng menímpa kaleng yang díletakan dí ujung lapangan untuk membuat sesuatu angka bagí tím masíng-masíng. Segala cara akan díkerjakan upaya ‘menggoreng’, sesuatu artí ala Papua untuk menggocek pemaín lawan.

ínílah yang menjadí candradímuka bagí para bocah Papua untuk melacak celah dalam meluaskan bakat príbadíal mereka. umumnya sí ‘Raja Goreng’, seorang yang punya kemampuan príbadí lebíhlah yang akan díplot Selayak kapten atau Atasan atau bísa díkatakan bos utama sesuatu tím.

kompetísí patah kaleng juga semakín seru, dísebabkan bísa bersambung. Walau tak ada aturan waktu permaínan, tapí kompetísí bísa díakhírí untuk díbatalkan.

Besoknya, pada waktu ítu kompetísí dílanjutkan, skor akan díawalí posísí angka yg terlebíh dahulu. contohnya tím A unggul 3-2 atas tím B pada kompetísí yg terlebíh dahulu.

Maka pada kompetísí selanjutnyanya, skor akan díawalí darí angka 3-2 untuk tím A. Terus berlanjut híngga ada tím yang menyerah.

Períhal íní bíkín skor kompetísí bísa menggapaí angka yang tídak terhíngga. akan tetapí, Períhal ínílah yang menjadí motívasí anak-anak Papua untuk tampíl ngotot dan melakukan saíngan.

Sítuasí íní menjadí salah satu bekal bagí para pemuda Papua waktu berpíndah tempat dewasa. Modal tekhník yang terasah, díbumbuí semangat pantang menyerah, dan berusaha, untuk lebíh maksímum dalam sesuatu kompetísí telah mengakar sejak díní.

Walau tídak sedíkít yang mengetahuí sejak kapan olahraga tradísíonal íní bermulaí, akan tetapí patah kaleng terlanjur menjadí katalísator awal bagí para pemaín muda Papua untuk berkompetísí setengah matang.

Lalu, waktu sebagían besar bocah Papua menggunakan supaya bermanfaat kaleng Selayak sarana sederhana mereka dalam bersepakbola, PSSí sekarang íní belum mempunyaí formulasí untuk pengembangan bakat muda sejak díní. Bayangkan, jíka saja bakat para ‘Raja Goreng’ tersentuh lebíh cepat oleh pemandu bakat yang kíta ketahuí sekalípun tak dímílíkí oleh Club-Club índonesía, bukan tak mungkín mereka mampu melakukan saíngan sepakbola jalanan Brasíl yang menelurkan bakat sekelas Pele, Zíco, dan Neymar dí Brasíl.

Uji Keberuntungan Boaz Solossa, Patah Kaleng, dan Jaminan Bakat Papua untuk Indonesia, Daftar Sekarang

Trackback from your site.

X