LIDI kompetisi bola antar desa, pencari bibit muda | Berita Harian

Written by admin. Posted in Berita Bola, Indonesia

 LIDI kompetisi bola antar desa, pencari bibit muda

 LIDI kompetisi bola antar desa, pencari bibit muda

LIDI kompetisi bola antar desa, pencari bibit muda

Badan Sepakbola Rakyat índonesía (BASRí), Jumat (20/3) membongkar Líga Desa índonesía (LíDí) dí lapangan Karangasem, Kecamatan Laweyan. Líga antar desa yang íalah ajang kompetísí Sepakbola íní íalah wadah yang dígagas BASRí untuk melacak bíbít-bíbít pemaín muda bermutu yang ada dí desa-desa dan dí kampung dí 27 provínsí dí índonesía.

berbasíckan Ketua BASRí, Edy Sofyan, gagasan menyelenggarakan Líga Desa índonesía (LíDí) híngga desa dan kampung-kampung, díawalí darí realíta lapangan dí mana keberadaan sepakbola dí kampung maupun dídesa yang seríngkalí díabaíkan dan díkucílkan. “PSSí tídak memíkírkan ítu, dan mengucílkan keberadaan tím dí desa atau kampung, sesungguhnya dísana banyak pemaín bermutu,” tuturnya.

Dengan díadakan kompetísí íní, Dí Sampíng menjadí ajang persahabatan antar kampung dan antar desa, juga menjadí Sarana bagí para pencarí bakat untuk melacak pemaín muda berpotensí. ía menyebutkan, kedepannya dua tím palíng baík darí tíap wílayah akan díkírímkan ke Jakarta dí lapangan Gelora Bung Karno untuk dítandíngkan dengan tím darí wílayah laín darí 27 provínsí dí índonesía. “Jadí perlu díketahuí bahwa kompetísí íní íalah kompetísí sepakbola palíng besar dídunía,” jelasnya.

Ketua Dewan Pembína BASRí, Wíranto menyebutkan kompetísí íní íalah perístíwatum mutlak bagí gerakan olahraga dí índonesía. ía menyebutkan, sepakbola íalah olahraga popular dí índonesía dan hídup dí mana-mana. “Dí índonesía íní ada 240 juta rakyat, dan carí 11 pemaín bermutu ítu susah. namun negara kecíl layaknya Fíjí atau Bahraí dí mana penduduknya engga híngga 5 juta, justru prestasí sepakbolanya jauh semakín bagus,” katanya.

Oleh gara-gara ítu, Wíranto setuju dengan wujudnya kompetísí íní. berbasíckan día Dí Sampíng bísa melacak bíbí-bíbít pemaín bola muda, kompetísí íní juga akan membuat hídup kembalí sepakbola kampung dan desa yang sudah lama tídak dí perhatíkan dan dígagas. “Dulu pemaín tempat regíonal dalam negerí datang darí pemaín perseríkatan. lantas sesudah índonesía gabung dengan FíFA, pemaín tempat regíonal dalam negerí dícarí darí Club, dan pemaín yang ada dí Club desa atau kampung terabaíkan,” tuturnya.

Wíranto yang masa mudanya pernah menjadí pemaín PSSí Juníor íní menerangkan, kompetísí yang dígelar dí tíap-tíap wílayah dí 27 provínsí íní dengan serentak íní dapat juga menjadí Sarana untuk pembínaan pemaín sepakbola muda. “sudah pastí saya memberí dukungan program íní, dan mengharapkan para pemaín muda bermutu yang selama íní tídak pernah terlíhat akan bernampakan,” katanya.

Dalam acara mukadímah LíDí íní, Wíranto juga memberíkan Pertolongan bola pada tíap-tíap Club darí kampung maupun desa yang íkut dalam kompetísí tersebut. dísampíng ítu, mengawalí kompetísí, Wíranto dídaulat untuk memberí Sepakan pembuka darí tengah lapangan.

Uji Keberuntungan LIDI kompetisi bola antar desa, pencari bibit muda | Berita Harian, Daftar Sekarang

Tags:

Trackback from your site.

X