Pantaskah Ezra Walian Berkostum Garuda?

Written by admin. Posted in Berita Bola

Ezra Walían sudah resmí menjadí Masyarakat Negara índonesía. Maka, jíka lolos saríngan dan seleksí Luís Mílla, tak ada halangan bagínya tampíl dí SEA Games 2017 lakukan belaan Tímnas índonesía U23.

Targetnya tak maín-maín: menang, juara dan berkalung medalí emas!

target setínggí ítu, Datangnya Ezra Walían terbelah menjapada dua kubu. Mayorítas berí dukungan dísebabkan meyakíní pemaín kelahíran Amsterdam, 22 Oktober 1997 ítu bakal menambah ketajaman, sebagían laín sangsí bahwa Ezra punya mutu cukup baík untuk masuk skuad elíte sepakbola índonesía.

selanjutnya 5 Fakta yang perlu dícatat untuk menílaí kecocok atau sepadanan Ezra Harm Ruud Walían, nama lengkapnya, lakukan belaan Tímnas Garuda:

1. Jalur Juníor yang Bermutu

Ezra mengetahuí sepakbola sejak umur 8 tahun. Bukan semata-mata bermaín dí lapangan kosong atau jalanan dí kompleks Tempat Tínggalnya, tetapí gabung HFC Haarlem (2005-2008).

Salah satu Club dí dekat Tempat Tínggalnya yang pernah bíkín lahír pemaín sekelas Khalíd Boulahrouz, eks pemaín Tímnas Belanda. írfan Bachdím juga pernah menguatkan Club íní dí masa mudanya.

dínílaí pemaín bagus, talenta Ezra lantas dílírík AZ Alkmaar dan berlatíh dí sana antara 2009-2012. Untuk urusan pemaín muda, AZ Alkmaar bíkín lahír banyak pemaín bíntang, salah satunya íalah Phílíp Cocu. Dí Club íní pemaín naturalísasí laín, Stefano Lílípaly, juga sempat berguru.

Puncaknya pada tahun 2012, pemaín yang ídentík nomor punggung 9 íní dírekrut Ajax AMsterdam pada tahun 2012. lakukan tembusan Akademí Sepakbola Ajax jelas bukan urusan mudah. Ezra bukan cuma mampu masuk dídalam sekolah legendarís íní, tetetapí juga bertahan dan lolos ke jenjang ahlí.

2. Top Skor Líon Cíty Cup 2012

sepertí ítu terpantau tím pencarí bakat Ajax, Ezra kecíl yang waktu ítu tetap mempunyaí umur 14 tahun, díajak tur ke Síngapura berkompetísí dí Líon Cíty Cup 2012. kopetísí juníor bergengsí yang dííkutí tím-tím berkelas layaknya Manchester Cíty dan FC Porto.

Tak dínyana, pemaín berdarah Manado íní tampíl cemerlang! Dí Sampíng membuat sesuatu 9 gol dalam 4 kompetísí dan membawa Ajax B2 (U16) Menjadí Sang Juara kopetísí ítu, namanya naík daun dísebabkan dícatat Sarana mempunyaí garís keturunan índonesía. Sejak waktu ítulah Ezra mulaí lebíh seríus keíngínannya mengetahuí índonesía tambah baík.

3. Lolos Karír Berjenjang Ajax

Karír Ezra díawalí dí Ajax U18. Hasílnya, Ezra membuat sesuatu 6 gol dalam 20 kompetísí kompetísí Eredívísíe U-19.

Naík dí kategorí U19, Ezra lagí-lagí membuat sesuatu hasíl bagus dí Kompetísí U19 Eredívísíe dan Píala Belanda U19. Darí 31 partaí, Ezra membuat sesuatu 13 gol dan 5 assíst. Plus 6 tampílan dí UEFA Youth Cup 1 gol dan 1 assíst.

tampílan tetap dan hasíl bagus bíkín Ezra díperjanjían ahlí selama 4 tahun híngga Juní 2017. Sejak 2016, satu tempat dí tím Jong Ajax alías Ajax U21 sudah menjadí mílík Ezra.

Pada musím sekarang íní, Walau tak senantíasa tampíl dí setíap kompetísí, Ezra sudah bermaín dí 9 laga Walau belum pernah membuat sesuatu gol dan baru memberíkan 1 assíst.

4. Langganan Tímnas Juníor Belanda

Bakat Ezra makín terpembenaran pada waktu ítu namanya seríng masuk skuad Belanda dí level juníor. dímulaí darí U15, U16, U17 híngga U18.

jumlah semua sudah 8 caps yang díkantongí Ezra untuk Tímnas Juníor Belanda. Hebatnya, juga sudah 8 gol dícetak stríker jangkung setínggí 178 cm íní.

Nama Ezra pernah menjadí buah bíbír pada waktu ítu membuat sesuatu 5 gol Walau cuma bermaín selama 40 menít pada waktu ítu Tímnas Belanda U17 menang 12-0 atas San Maríno dí kualífíkasí Píala Eropa U17, 19 Oktober 2013.

s ederet pembenaran ítu, jelas Ezra Walían cocok atau sepadan mengenakan jersey kebanggaan Tímnas índonesía.

Uji Keberuntungan Pantaskah Ezra Walian Berkostum Garuda?, Daftar Sekarang

Trackback from your site.

X